5 Jenis Rangka Atap untuk Rumah Umum Digunakan

Jenis Rangka Atap – Seperti kita ketahui bahwasannya pembangunan sebuah rumah memang memerlukan beberapa persiapan yang matang, mulai dari perhitungan budget, material dan juga pemilihan tukang yang profesional. Hal ini agar nantinya pembangunan rumah dapat berjalan dengan lancar.

Berbicara mengenai rumah, kita tentu sudah paham betul mengenai apa saja elemen-elemen penting dalam sebuah rumah, salah satu yang sangat penting adalah atap rumah. Atap rumah sendiri memiliki fungsi sebagai pelindung dari matahari dan hujan.

Agar atap dapat terpasang di sebuah bangunan, maka kita harus memasang rangka atap terlebih dahulu. Kerangka atap ini memiliki fungsi lain yakni sebagai penguat atau penahan beban serta sebagai struktur dalam menempatkan atap, seperti genteng, asbes, dan lain sebagainya.

Nah berbicara mengenai kerangka atap, ada beberapa yang perlu kalian ketahui mengenai hal ini. Baiklah daripada penasaran lebih baik langsung saja kita simak ulasan mendalam dan terlengkap mengenai jenis rangka atap untuk rumah yang umum digunakan berikut ini.

Jenis Rangka Atap untuk Rumah Umum Digunakan

Jenis Rangka Atap

Jenis-jenis Kerangka Atap

Kerangka atap pada jaman dulu memang kerap menggunakan kayu dan juga bambu, namun seiring dengan berkembangnya zaman, penggunaan rangka atap kayu dapat berupa bajaringan, besi bertulang dan juga baja biasa. Nah lebih jelasnya mari kita simak ulasan lengkap berikut ini mengenai jenis rangka atap.

Rangka Atap Kayu

Jenis rangka atap yang pertama adalah kerangka atap kayu. Kerangka atap ini menjadi salah satu jenis yang paling sering digunakan, mulai dari jaman dulu sampai sekarang penggunaan rangka atap kayu masih menjadi pilihan utama bagi sebagian orang.

Hal ini juga tentu bukan tanpa alasan, dimana penggunaan bahan kayu sebagai rangka atap dikenal lebih kuat dan tahan lama. Untuk pemilihan jenis kayu yang dapat kalian gunakan, kalian dapat memilih kayu yang memiliki kekuatan dan keawetan tingkat 1 seperti kayu jati.

Walaupun harga kayu jati memang sangat tinggi, namun semua sebanding dengan kualitasnya. Bentuk atap rangka kayu yang umum digunakan hingga saat ini adalah atap miring atau segitiga.

Rangka Atap Bajaringan

Jenis selanjutnya adalah rangka atap bajaringan. Rangka atap jenis ini memang sangat populer hingga saat ini. Dimana rangka atap bajaringan memiliki banyak sekali kelebihan, mulai dari kekuatan, keawetan, anti karat, anti rayap, harga terjangkau dan lain sebagainya.

Tak heran jika saat ini banyak yang beralih menggunakan bajaringan dibandingkan rangka atap jenis lainnya. Walaupun pada teknik atau proses pemasangan harus membutuhkan tukang yang ahli agar hasilnya maksimal dan bisa dikatakan proses pemasangan juga cukup rumit.

Kemudian kekurangan dari atap bajaringan ringan ini adalah kita harus menutup bagian atap dengan plafon karena jika tidak akan terlihat berantakan, lain halnya dengan rangka jenis kayu yang terlihat lebih tertata rapi.

Rangka Atap Beton Bertulang

Rangka atap bertulang juga banyak digunakan sebagai atap rumah masa kini. Banyak juga kelebihan yang dimiliki oleh rangka jenis ini, selain kuat dan tahan lama, rangka beton bertulang juga dapat dibentuk menjadi beberapa macam. Mulai dari bentuk miring, data dan juga kubah.

Kekurangan dari rangka ini adalah bobot yang berat sehingga membutuhkan struktur bangunan dan pondasi yang sangat kuat agar sanggup menahannya. Disamping itu proses pembuatan juga cukup sulit dan rumit. Butuh banyak waktu untuk membuat cetakan, memasangkannya dengan kerangka baja dan menunggu beton hingga kering

Rangka Atap Baja

Untuk penggunaan rangka atap baja ini lebih cocok digunakan untuk bangunan besar seperti pabrik atau gudang penyimpanan. Material ini memiliki bentangan yang panjang dan kuat jadi cocok untuk bangunan yang besar. Memiliki daya tahan kuat dan tahan lama menjadikan atap jenis ini banyak digunakan pada bangunan-bangunan yang lebar memanjang.

Akan tetapi jika kalian hendak membuat sebuah rumah dengan bangunan panjang dan melebar, kalian dapat menggunakan rangka jenis ini. Namun besar kemungkinan jika rangka atap ini dapat berkarat, untuk mengatasinya kalian dapat melapisinya dengan cat anti karat terlebih dahulu.

Rangka Atap Bambu

Dan jenis rangka atap untuk rumah yang terakhir adalah kerangka atap bambu. Sama halnya dengan rangka atap kayu yang sama-sama banyak digunakan pada jaman dulu hingga sekarang. Khususnya untuk saat ini jenis rangka ini mungkin hanya dapat kita lihat di beberapa rumah-rumah tradisional di pedesaan.

Biasanya penggunaan rangka bambu hanya untuk bangunan kecil seperti gudang kecil penyimpanan pada, rumah kecil/panggung dan sejenisnya. Untuk penggunaan atap rumah memang tidak kami anjurkan karena bambu akan sangat mudah lapuk dan terserang rayap.

Nah itulah beberapa pembahasan lengkap yang dapat kalian simak diatas. Mungkin hanya ini saja yang dapat kami sampaikan, semoga bermanfaat dan menambah wawasan kalian semua. Jangan lupa juga baca artikel lain mengenai jenis rangka atap bajaringan yang telah bursabajaringan.com sampaikan di postingan sebelumnya.

You May Also Like

About the Author: indra

Motto Dalam Hidup Selalu Rajin Dan Banggakan Kedua Orang Tua